CERITA 3 MINGGU LALU ..

Posted: September 6, 2008 in Uncategorized

basi deh critanya sekarang,,soalnya kejadian kejadian serunya uda lewat dari 3 minggu kemaren.. hihi.. habis gimana .. baru sempet onlen sekarang sihh .. haha! tapi masi belom terlambat kann .. well,, selama 3 minggu ini banyak kejadian menarik selama liputan. pertama kali jadi kameramen waktu liputan penghijauan di gianyar, pantai purnama. wowww .. jadi kisah si pante purnama ini,dia tuh pante yang panjanggg bangett en tiap 2 meter namanya bisa ganti ganti padahal benernya pantenya sama. keren kan ?? jadi aku njulukin si pante purnama ini, pante adeknya sanur. haha ! soalnya emang dia awalnya mulanya si pantai berawal dari sanur. hmm,, maybe ada sekitar 15 nama berbeda buat satu pantai ini.

 

 

gila gakk .. oh ya,, sebelum beranjak ke cerita selanjutnya, aku mau nyombong nih! aku uda mulai kenal jalanan di denpasar. arah ke kuta aku tau, arah ke joger tau, arah ke sanur tau, arah ke bedugul belum tau, jauh sihh .. haha! tapi paling ngga aku tau jalanan, ngga buta sama sekali lah .. kapan hari diajakin anne, temen di kampus yang magang di legian beach hotel. dia ngajakin aku makan nasi pedes di deket joger. sumpah bokkk… pedes bangetttt … nget .. nget … nasi sambel wonokromo gak ada apa apanya. jadi lauk yang aku order tuh mie goreng+telur bali+(apa gitu! lupa) habisnya 8000 aja. yahh,,lumayan mahal sih, tapi worth it! pedesnya super nendang .. hmmph! lain kali kalo kalian ke bali, jangan lupa cobain nasi pedes bu indra. dijamin gak nyesel uda numpang buang kotoran di bali. wakakakakakakakkaka … trus juga yang paling berkesan dari liputan liputan ini tuh waktu ngeliput kasusnya rektor ISI di gedung DPRD, sumpah seru abis.. baru kali ini aku ikut gabung di suatu forum yang panas benarr .. ternyata mahasiswa seni emang cuma manusia, mereka juga punya naluri untuk mengolok,mengejek, dan memanaskan suasana.  trus juga sempet ikut liputannya persiapan pelantikan gubernur Bali di DPRD juga. bayangin, masak satu tamu kudu dikawal satu polisi, sedang tamunya tuh ada 600. kebayang gak kalo buat pelantikan yang acaranya cuman jabat tangan aja butuh penjagaan 600 polisi dan satu tamu dapet satu. sekalian aja dibawa pulang buat bantu bantu cuci piring sama cuci baju. bwehehehehehehehhe .. trus juga sempet ikutan press conferencenya the 8th ASEAN Communication Information and Technology Minister & IT Meeting, jadi semacam pertemuan yang membahas program penyebaran teknologi high speed broadband connection untuk menggantikan neroband. ada 14 negara se asia yang dateng, jadi wajarlah kalo diriku berasa penting .. hehehe .. sejauh ini enak sih, cuman kadang aku tuh merasa gak adil kalo uda menyangkut ceperan. benernya si sebagi anak magang aku gak boleh berharap sama yang namanya ceperan, tapi karena aku ini sudah mulai bisa berpikir kritis (ceilehhh!!) jadinya yang sometimes berharap juga bisa kebagian ceperan.. tapi ya udalah,,kalo bukan rejeki, masak mau dipaksa. oyahh,, aku sempet nyoba makanan yang namanya lawar loh,, yang dibuat dari daging babi ituu.. sumpahh! rasanya anehhh … mana ada sayur yang dibuat pake gedebog pisang lagi. mual, tapi sebagai wujud menghormati, mau gak mau ya kudu mau en harus habis. hmmmphhh!! ngelawar ini benernya termasuk tradisi yang unik. tiap kali galungan, pasti keluarga keluarga di bali tuh udah nyiapin tim laki lakinya buat bikin yang namanya lawar, benernya sih gak harus laki, tapi kebanyakan emang yang bikin lawar itu cowok, bentuk penghormatan buat yang cewe yang uda disibukkan dengan kegiatan bikin sesajen. benernya gak cuma lawar aja yang kudu disiapin, ada juga kegiatan yang namanya bikin penjor. penjor itu nantinya di bentuk seperti lampion, nahh penjornya itu terbuat dari batang bambu,en hiasannya buat penjor dibuatnya dari janur. jadi bisa dibayangin berapa duit yang harus dikeluarin buat barang barang yang sebenernya fungsinya cuma di pajang aja. oyah FYI, bahan bahan sesajen yang ada buah buahnya itu juga beli. en belinya gak trimo sebiji dua biji, tapi maen kilo kiloan menn ..

 

tapi aku tuh salut banget sama masyarakat bali, soalnya seberapapun mahalnya perlengkapan yang kudu mereka beli buat galungan, mereka tuh gak pernah ngerasa nyesel atau ngeluh karena uda keluar duit, karena mereka emang bangga punya tradisi yang beda dari yang lain. aku lebih takjub lagi waktu negliat anak anak kecil en remaja seumuran smp gitu pinter banget maen alat musik tradisional beli en nari tarian tradisionalnya. jadi waktu kemaren aku ke parade gong kebyar di lapangan puputan badung, aku tuh sampe speechless ngeliat betapa hebatnya mereka nari tari penyambutan, maenin alat alat musiknya. bayangkan menn .. mereka tuh masih muda, umur umur rawan yang lebih seneng maen game ato RO daripada sekedar alat musik yang gak canggih kayak gitar, tapi mereka bisa en mereka respect sama apa yang mereka lakuin. hebat gak sih! aku bener bener salut sama masyarakat Bali. meski pulau mereka selalu jadi sasaran empuk wisatawan asing, tapi sama sekali gak membuat mereka terpengaruh sama budaya asing. kira kira kapan ya pulau jawa bisa seperti itu?

 

Advertisements
Comments
  1. evelynpy says:

    Pulang2 pasti tambah item…

  2. madzz says:

    halooo salam kenal….

  3. det says:

    uh yeah… liputan buat siapa itu jeng?

  4. hoooo, seruu banget siiiii…
    sering2 update donk, milll..
    jadi pengen cepet2 magang lagiiii
    ahahhahaaha

  5. ndop says:

    waah… wartawan nih… kapan saya diwawancarai…
    album saya sudah diloncing lo..
    wekekeke…

  6. tansilia says:

    heh cumi, enaknya magang d baliii, bikin iri ajah! btw magang d jkt g kalah enak, hahaha..

  7. damar says:

    ah……..
    biasa ja 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s